Mletiko!

Icon

Percikan pikiran seorang ekonom.

SUARA LANSIA (VOICE OF OLDER PEOPLE)

Aris Ananta

Mletiko, 18 Mei 2012

 

Ketika Deven, bayi yang  baru berumur beberapa hari, menangis, orang di sekililingnya tidak merasa terganggu. Bahkan,  mereka senang melihat Deven menangis. Lucu, penuh tenaga. Padahal, Deven tidak bisa apa-apa. Hanya tiduran, menggerak –gerakan tangan dan kaki,  membuka tutup mata. Deven harus diberi makan (ASI). Harus dibantu mengganti pakaian, harus dibantu ketika buang air. Dan sebagainya, dan sebagainya…. Pendeknya, Deven amat tergantung pada orang lain untuk mengerjakan semua kegiatan dia sehari hari.

Orang senang merawat Deven.  Orang juga berharap Deven tumbuh dan suatu ketika dapat melakukan sendiri semua kegiatannya.

Namun, lain halnya dengan Nenek Tita, berumur 80 tahun, yang sudah mengalami demensia, hanya duduk di kursi roda. Rumahnya sempit dan tidak banyak ruang gerak untuk kursi roda. Dia buang air besar dan kecil di popok, dan harus ada orang lain yang membantu membersihkan popoknya. Untung masih bisa makan sendiri. Suami sudah meninggal. Satu satunya anak harus bekerja mencari nafkah, dari pagi sampai malam. Ia hanya ditemani seorang perawat bayaran.

Nenek Tita sering marah marah. Minta makanan yang tidak menyehatkan walau ketika muda ia amat menekankan pada makanan sehat. Ditambah dengan dimensia-nya, mengurus Nenek Tita sangat meletihkan. Tak ada “kelucuan” seperti ketika orang merawat Deven.  Tak ada harapan bahwa Nenek akan segera “normal” kembali, dapat hidup tanpa bantuan orang lain. Marah marah Nenek ini juga membuat jengkel, sangat berbeda dengan marah Deven.

Memang, merawat (care) lansia  dan merawat bayi sangat berbeda.  Dua duanya bisa sama sama tidak bisa apa-apa. Dua duanya bisa sama sama membutuhkan bantuan kita. Tetapi, bayi sering memberikan rasa “lucu” dan menarik. Tetapi, lansia? Sering sudah tidak “lucu” lagi. Bahkan, lansia  juga sering memarahi orang yang merawat mereka. Marahnya lansia  sudah tidak “lucu”, tidak seperti marahnya bayi.

Oleh sebab itu, care-givers atau carers untuk para orang tua sering merasa letih, bosan. (Saya belum mendapatkan terjemahan care-giver atau carer. Perawat sering diartikan sebagai nurse, tetapi care giver atu carer bisa saja anggota keluarga, seperti suami/ istri, anak/ menantu, cucu, adik, keponakan, atau teman. Oleh sebab itu, di sini saya masih menggunakan istilah care-giver.)  Keletihan dan kebosanan  akan makin terjadi kalau care-giver tidak memahami keadaan para lansia  yang sakit.

Belum lama, pada tanggal 7 hingga 11 May 2012.  di Yangon, Myanmar, telah diselenggarkan Konferensi Regional se Asia Pasifik berjudul “Rapid Ageing: A Caring Future”. Diselenggarakan oleh HelpAge dan pemerintah Myanmar. Dalam konferensi ini para peserta berusaha memahami “Suara Para Lansia – Voice of Older People). Menarik sekali, dalam konferensi ini disampaikan perlunya komunikasi dua arah, perlunya memahami keadaan pasien, para lansia yang sakit. Para lansia sering dalam keadaan sunyi, terasing, tak dapat berbuat apa-apa. Mereka juga sering menjengkelkan para care-giver.

Dalam hal begini, rasa sayang (compassion) menjadi penting sekali. Tanpa rasa sayang, pekerjaan sebagai care giver untuk para lansia  menjadi pekerjaan yang sangat melelahkan. Para suami/ istri dan anggota keluarga lainnya, tanpa persaan sayang, akan merasa sangat terganggu dengan sakitnya para lansia. Sakitnya para lansia menyebabkan peningkatan biaya, habisnya waktu untuk terus menerus mengurusi mereka. Apalagi, kalau sakit para lansia ini tidak dapat disembuhkan dan para lansia  ini akan masih hidup lebih lama.

Dengan angka kelahiran yang rendah, dan penduduk Indonesia hidup lebih lama,  kita akan makin sering menjumpai lansia  yang sakit untuk waktu yang lama, yang selalu membutuhkan perawatan kita, yang membutuhkan care dari anggota keluarga. Mampukah para anggota keluarga memberikan perawatan pada lansia? Atau kah, pemerintah harus turun tangan memberikan profesional care giver untuk para lansia yang sakit sakitan?

Di sini lah perdebatannya. Dulu penduduk Indonesia didorong untuk ber-Keluarga Berencana. Sekarang angka kelahiran sudah rendah dan muncul isu baru, penuaan penduduk—makin banyak lansia yang hidup makin lama. Kalau mereka sakit sakitan, mereka jadi beban keluarga dan masyarakat.  Siapkah keluarga merawat anggota keluarga yang sudah lansia  dan sakit sakitan dalam waktu yang lama?  Apalagi, tidak jarang kita dengar bahwa hubungan antara lansia  yang sakit sakitan dan anggota keluarga yang lain  belum tentu harmonis. Ketidak-harmonisan ini dapat memperparah perawatan lansia oleh anggota keluarga.  Hal ini amat berbeda dengan bayi, yang tidak mempunyai perselisihan dengan orang di sekitarnya.

Bagaimana menciptakan rasa sayang (compasion) dalam perawatan terhadap  lansia? Perlu ada pendidikan khusus? Dalam konferensi ini dibahas berbagai cara untuk meningkatkan jumlah dan mutu care-giver bagi  lansia dan meningkatkan kesadaran dan keahlian tiap anggota rumah tangga untuk dapat merawat lansia di rumah tangga mereka.  Bagaimana menumbuhkan perawatan untuk para lansia dengan rasa sayang, yang mungkin mirip ketika merawat bayi. Ini tantangan untuk semua penduduk, termasuk yang muda, karena mereka juga akan menjadi lansia.

Semua pertanyaan  belum terjawab. Namun,  semua hal ini akan kita alami. Salah satu cara mengelak dari menjadi beban untuk orang lain adalah dengan melakukan program penuaan aktif (active ageing). Kalau kita tetap sehat dan dapat melakukan kegiatan sehari hari tanpa bantuan orang lain, kita tidak akan mengganggu orang lain. Kita tidak membutuhkan care giver.

Pola active ageing memang dimulai sejak bayi dalam kandungan.(*)

 

Tulisan terkait:

Menua dengan Aktif: Tantangan Masa Depan

Three Pillars of Active Ageing in Indonesia

Financing Indonesia’s Ageing Population

 

 

Filed under: ageing, Bahasa Indonesia, Demography, economy, poverty, , , ,

2 Responses

  1. sugihardjo says:

    Dengan fenomena dalam tulisan tersebut, menunjukkan bahwa kependudukan memang betul-betul ilmu yang multidisiplin. Lansia tidak hanya dilihat dari sisi ekonomi, sosial atau budaya, tetapi aspek Agama rasanya semakin diperlukan dalam penelaahannya. Berbagai “kejengkelan” yang muncul saat menangani problema lansia, mungkin akan “terobati” bila dikaitkan dengan ajaran agama bagi “care giver”. Ini pemikiran yang muncul tiba-tiba begitu membaca artikel pak Aris. Dan kasus lansia ini memang sudah mulai terasakan saat ini pak Aris.

    • mletiko says:

      Pak Sugi,

      Terimakasih banyak. Segi agama/ spiritual makin diperlukan, bukan hanya untuk isu para lansia, tetapi juga isu krisis keuangan yang dipicu oleh keserakahan manusia. Kini krisis di Eropa mulai terasa di Asia, dengan jatuhnya pasar uang. Akankah krisis global kedua yang pernah saya tulis tahun lalu akan segera terjadi?

      Kembali ke masalah lansia. Kini kita juga memikirkan masalah dying with dignity. Bagaimana penduduk lansia dapat mengalami proses kematian dengan dignity. Maaf, saya belum tahu bahasa Indonesianya. Di sini peran agama dapat pula masuk.

      Bagaimana perhatian UNS dalam penelitian mengenai lansia di Surakarta pada khususnya, dan Jawa Tengah pada umumnnya?

      Salam,

      Aris

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Our Books

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 90 other followers

%d bloggers like this: